Followers

Suka tak blog nie???

Monday, 26 December 2011

Perkara yang mengeratkan persahabatan..

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah..


 Sabda Rasulullah s.a.w yang maksudnya: “Tiga perkara yang boleh mengeratkan persahabatan dengan saudaramu iaitu memberi salam apabila bertemu dengannya dan menyediakan tempat duduknya dalam sesuatu majlis serta panggilah ia dengan nama yang paling disenanginya.”
 [Riwayat Al-Tabrani]

 Huraian:- 
 1) Kita hendaklah sentiasa mempamerkan keperibadian seorang muslim dalam setiap pergaulan kerana ia merupakan aset penting bagi kejayaan diri serta organisasi yang dipimpin.

 2) Tutur kata yang baik, beradab dan dipenuhi unsur-unsur keikhlasan akan memberikan motivasi yang paling berkesan kepada setiap individu dalam masyarakat sekeliling sehingga membentuk kualiti ummah yang terbaik dan menjadi contoh kepada yang lain.

 3) Jika kita mahu dihormati maka kita hendaklah terlebih dahulu menghormati orang lain sama ada dengan mengucapkan salam, bersikap peramah dan mengutamakan keperluannya. Ini dengan sendirinya akan menerbitkan perasaan hormat orang itu terhadap kita dan seterusnya menimbulkan rasa kasih dan sayang antara satu sama lain.


Sunday, 18 December 2011

Catatan amalan kita dicatat..

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah...


Untuk peringatan pada diri ku dan juga sahabat-sahabat sekalian... Bahawa segala amalan kita sama ada baik atau buruk semuanya dicatatkan... 

UMAT Islam hendaklah berusaha meningkatkan amal soleh mereka sepanjang masa, tanpa menunggu hari atau bulan tertentu. Perkara sedemikian kerana hanya Allah yang mengetahui ajal maut seseorang dan kita tidak sepatutnya menangguh-nangguhkan masa untuk beramal ibadat.

Mana tahu, belum sempat untuk menambah amal ibadat, Allah terlebih dulu memanggil untuk menemui-Nya buat selama-lamanya meninggalkan alam ini. Namun, Allah Maha Kaya kerana Dia turut menyediakan ganjaran istimewa dalam bulan tertentu bagi menggalakkan umatnya untuk lebih meningkatkan amal ibadat mereka. 


Rasulullah saw bersabda bermaksud: "Sesungguhnya, seseorang itu akan bercakap-cakap dengan kata-kata yang diredai Allah, dan dia tidak menyangka kata-katanya itu akan menyampaikannya ke suatu tingkat tertentu, maka dicatatkan oleh Allah kata-kata itu mendapat keredaan-Nya hingga ke Hari Kiamat.
"Dan seorang lain akan bercakap-cakap dengan kata-kata yang dimurkai Allah, dan dia tidak menyangka bahawa kata-kata itu akan menyampaikannya ke satu tingkat tertentu, maka dicatatkan oleh Allah dengan kata-kata itu kemurkaan-Nya ke atas orang itu hingga ke Hari Kiamat." 
(Hadis riwayat Ibnu Majah dan Tarmizi).

Tutur kata baik diumpamakan mutiara yang disukai orang ramai dan meletakkan individu yang menuturkannya sebagai orang disenangi, disanjung, dicontohi dan diterima kata-kata itu untuk kebaikan.
Perkataan tidak baik yang dikeluarkan dari mulut tidak ubah nilainya seperti najis. Tentunya orang waras tidak akan menyukai najis kerana ia dikaitkan dengan segala tidak baik dan hina. Jadi, begitulah pandangan kepada mereka yang menuturkan sesuatu perkataan tidak baik.

Sabda Rasulullah, yang bermaksud: "Sesungguhnya, orang yang berkata-kata dengan kata-kata yang mentertawakan kawan yang duduk bersamanya, maka dia akan jatuh dengan kata-kata itu lebih jauh daripada bintang di angkasa." 
(Hadis riwayat Ibnu Abid-Dunya)

Dalam masyarakat Melayu yang tinggi pegangan agama, mempunyai cara yang halus untuk memperkatakan perkara buruk. Nenek moyang kita mengajar menggunakan bahasa kias dan sindiran untuk menegur keburukan orang lain. Ini jelas menunjukkan pekerti orang Melayu begitu luhur seperti ditetapkan ajaran agama.

Rasulullah menyatakan antara tanda keimanan kepada Allah ialah menjaga tutur kata.
Sabda Baginda yang bermaksud: "Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah dia berkata (perkara) yang baik atau (lebih baik) dia diam." 
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Untuk mengelak diri terperangkap dengan fitnah mulut, dalam banyak keadaan adalah lebih baik berdiam diri. Dalam hal ini, Rasulullah bersabda bermaksud: "Sesiapa suka selamat, maka hendaklah dia membiasakan diam." (Hadis riwayat al-Baihaqi)

Malah, umat Islam sering kali diingatkan supaya jangan sekali-kali bersama atau menyertai kumpulan individu yang sering mengucapkan perkataan buruk kerana ditakuti terpengaruh.
Ingatan itu dinyatakan dalam firman Allah bermaksud: "Dan kami dulu (di dunia) selalu mengambil bahagian memperkatakan perkara yang salah, bersama-sama orang yang memperkatakannya." 
(Surah al-Muddasir, ayat 45)

Malah, diperjelaskan larangan berada bersama orang yang sering memperkatakan perkara yang tidak benar kerana ditakuti turut membabitkan diri dengan keburukan.

Firman Allah bermaksud: "Dan sesungguhnya, Allah pun menurunkan kepada kamu (perintah-Nya) dalam kitab (al-Quran) iaitu, apabila kamu mendengar ayat keterangan Allah diingkari dan diejek-ejek (oleh kaum kafir dan munafik), maka janganlah kamu duduk (bergaul) dengan mereka hingga mereka memperkatakan perkara lain, kerana sesungguhnya (jika kamu melakukan demikian), tentulah kamu sama seperti mereka.
"Sesungguhnya Allah akan menghimpunkan sekalian orang munafik dan orang kafir dalam neraka jahanam." (Surah an-Nisaa', ayat 140).

‎"Di AKHIRAT kelak, seorang itu TERKEJUT apabila melihat CATATAN amalan KEBAIKAN yang tidak pernah dilakukannya di DUNIA. Maka, dia bertanya, "Wahai TUHANku, dari manakah datangnya KEBAIKAN yang banyak ini, sedangkan aku tidak pernah MELAKUKANNYA." Maka ALLAH menjawab, "Semua itu adalah KEBAIKAN (PAHALA) orang yang MENGUMPAT engkau tanpa engkau KETAHUI."
(Diriwayatkan oleh Abu Ummah al-Bahili)


Friday, 16 December 2011

Indahnya Pahala Menahan Marah

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah..


 "Siapa yang menahan marah, padahal ia dapat memuaskan pelampiasannya, maka kelak pada hari kiamat, Allah akan memanggilnya di depan sekalian makhluk. Kemudian, disuruhnya memilih bidadari sekehendaknya."
 (HR. Abu Dawud - At-Tirmidzi)

 Tingkat keteguhan seseorang dalam menghadapi kesulitan hidup memang berbeza-beza. Ada yang mampu menghadapi persoalan yang sedemikian sulit dengan perasaan tenang. Namun, ada pula orang yang menghadapi persoalan kecil saja ditanggapinya dengan begitu berat. Semuanya bergantung pada kekuatan (keimananan) seseorang.

 Pada dasarnya, tabiat manusia itu: keras dan tenang, cepat dan lambat, bersih dan kotor, berhubungan erat dengan keteguhan dan kesabarannya waktu berinteraksi dengan orang lain. Orang yang memiliki keteguhan iman akan menyusup masuk ke lorong-lorong hati orang lain dengan respon pemaaf, tenang,dan lapang dada.

 Adakalanya, kita merasa begitu marah dengan seseorang yang menghina diri kita. Kemarahan kita begitu memuncak seolah jiwa kita terlempar dari kesedaran. Kita merasa tidak mampu menerima penghinaan itu. Kecuali, dengan marah atau bahkan dengan cara menumpahkan darah.

 Na'udzubillah...

 Menurut riwayat, ada seorang Badwi datang menghadap Nabi saw. Dengan maksud ingin meminta sesuatu pada beliau. Beliau memberinya, lalu bersabda, "Aku berbuat baik padamu." Badwi itu berkata, "Pemberianmu tidak bagus." Para sahabat merasa tersinggung, lalu mengerumuninya dengan kemarahan. Namun, Nabi memberi isyarat agar mereka bersabar.

 Kemudian, Nabi saw. pulang ke rumah. Nabi kembali dengan membawa Barang tambahan untuk diberikan ke Badwi. Nabi bersabda pada Badwi itu, "Aku berbuat baik padamu?" Badwi itu berkata, "Ya, semoga Allah membalas kebaikan Tuan, keluarga dan kerabat."

 Keesokan harinya, Rasulullah saw. bersabda kepada para sahabat, "kalau pada waktu Badwi itu berkata kasar, kemudian engkau tidak bersabar lalu membunuhnya. Maka, ia pasti masuk neraka. Namun, karena saya bina dengan baik, maka ia selamat." Beberapa hari setelah itu, si Badwi diperintah untuk melaksanakan tugas penting yang berat sekalipun. Dia juga turut dalam medan jihad dan melaksanakan tugasnya dengan taat dan ridha.

 Rasulullah saw memberikan contoh kepada kita tentang berlapang dada. Dia tidak panik menghadapi kekasaran seorang Badwi yang memang demikianlah karakternya. Kalau pun waktu itu, dilakukan hukuman terhadap si Badwi, tentu hal itu bukan kezhaliman. Namun, Rasulullah saw. tidak berbuat demikian. Beliau tetap sabar menghadapinya dan memberikan sikap yang ramah dan Lemah lembut. Pada waktu itulah, beliau saw. ingin menunjukkan pada kita bahwa kesabaran dan lapang dada lebih tinggi nilainya daripada harta benda apa pun. Harta, waktu itu, ibarat sampah yang bertumpuk yang dipakai untuk asap lembu dari nyamuk. Adakalanya, Rasulullah saw. juga marah. Namun, marahnya tidak melampaui batas kemuliaan. Itu pun ia lakukan bukan karena masalah pribadi melainkan karena kehormatan agama Allah.

 Rasulullah saw. bersabda, "Memaki-maki orang muslim adalah fasik (dosa),dan memeranginya adalah kufur (keluar dari Islam)." (HR.Bukhari)

 Sabdanya pula, "Bukanlah seorang mukmin yang suka mencela, pengutuk, kata-katanya keji dan kotor." (HR. Turmudzi)

 Seorang yang mampu mengendalikan nafsu ketika marahnya, dan mampu menahan diri ketika mendapat ejekan, maka orang seperti inilah yang diharapkan menghasilkan kebaikan dan kebajikan bagi dirinya dan masyarakatnya.Seorang Hakim yang tidak mampu menahan marahnya, tidak akan mampu memutuskan perkara dengan adil. Dan, seorang pemimpin yang pemarah, tidak akan mampu memberikan jalan keluar bagi rakyatnya. kerana ia akan senantiasa menimbulkan permusuhan di masyarakatnya. Begitu juga pasangan suami-isteri yang tidak memiliki ketenangan jiwa. Ia tidak akan mampu melayarkan bahtera hidupnya. Kerana, masing-masing tidak mampu memejamkan mata atas kesalahan kecil pasangannya.

 Bagi orang yang imannya telah tumbuh dengan suburnya dalam dadanya. Maka, tumbuh pula sifat-sifat jiwa besarnya. Subur pula rasa kesedarannya dan kemurahan hatinya. Kesabarannya pun bertambah besar dalam menghadapi sesuatu masalah. Tidak mudah memarahi seseorang yang bersalah dengan begitu saja, sekalipun telah menjadi haknya.Orang yang demikian, akan mampu menguasai dirinya, menahan amarahnya, mengekang lidahnya dari pembicaraan yang tidak patut. Wajib baginya,melatih diri dengan cara membersihkan dirinya dari penyakit-penyakit hati.Seperti, ujub dan takabur, riya, sum'ah, dusta, pengadu domba dan lain sebagainya. Dan menyertainya dengan amalan-amalan ibadah dan ketaatan kepada Allah, demi meningkatkan derajat yang tinggi di sisi Allah swt.

 Dari Abdullah bin Shamit, Rasulullah saw. bersabda, "Apakah tiada lebih baik saya Beritahukan tentang sesuatu yang dengannya Allah meninggikan gedung-gedung dan mengangkat derajat seseorang?" Para sahabat menjawab, "Baik, ya Rasulullah." Rasulullah saw bersabda, "Berlapang dadalah kamu terhadap orang yang membodohi kamu. Engkau suka memberi maaf kepada orang yang telah menganiaya kamu. Engkau suka memberi kepada orang yang tidak pernah memberikan sesuatu kepadamu. Dan, engkau mau bersilaturahim kepada orang yang telah memutuskan hubungan dengan engkau."
 (HR. Thabrani)

 Sabdanya pula, "Bahwasanya seorang hamba apabila mengutuk kepada sesuatu, naiklah kutukan itu ke langit. Lalu, dikunci pintu langit-langit itu buatnya. Kemudian, turunlah kutukan itu ke bumi, lalu dikunci pula pintu-pintu bumi itu baginya. Kemudian, berkeliaranlah ia kekanan dan kekiri. Maka, apabila tidak mendapat tempat baru, ia pergi kepada yang dilaknat. Bila layak dilaknat (artinya kalau benar ia berhak mendapat laknat), tetapi apabila tidak layak, maka kembali kepada orang yang mengutuk (kembali ke alamat si pengutuk)."
 (HR. Abu Dawud)


Tuesday, 13 December 2011

Kasih Sayang Kepada Sesama Makhluk

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah... 
Suatu hari, Amirul Mukminin Umar bin Khattab sedang berjalan di tengah lorong kota Madinah. Pandangan matanya terhenti pada seorang anak kecil yang sedang bermain dengan seekor burung pipit, sebagaimana lazimnya anak-anak bermain layang-layang. Dalam hati Umar, timbul belas kasihan pada burung pipit lemah itu. Umar lalu membeli burung tersebut dari anak kecil itu, kemudian melepaskannya.

Beberapa tahun setelah Umar bin Khattab meninggal dunia, salah seorang sahabatnya bermimpi bertemu dengannya. Sahabatnya itu lalu bertanya, "Ya Umar, apakah yang dilakukan Allah terhadap dirimu?" Umar menjawab, "Allah mengampuniku dan melepaskanku dari belenggu siksa." Sahabatnya itu kembali bertanya, "Sebab apakah hingga Allah mengampunimu dan melepaskanmu dari belenggu siksa, apakah karena kedermawananmu, keadilanmu atau kerana kezuhudanmu terhadap dunia?"
  
Umar lalu menjawab, "Ketika orang-orang yang mengantarkan jenazahku telah pulang, aku sendirian di dalam kuburku. Lalu datanglah dua malaikat ke dalam kuburku. Aku merasa takut sekali hingga seluruh tubuhku gemetar dan aku hilang kesadaran. Lalu kedua malaikat itu mendudukkan aku. Tapi, ketika kedua malaikat itu hendak mengajukan pertanyaan kepadaku, tiba-tiba aku mendengar suara, 'Hai Munkar dan Nakir, tinggalkanlah hamba-Ku Umar bin Khattab. Janganlah kalian tanya dan jangan kalian takut-takuti. Aku menaruh belas kasih kepadanya dan bersedia melepaskan dia dari belenggu siksa-Ku. Sebab di waktu di dunia dia menaruh belas kasihan pada seekor burung pipit. Maka Aku curahkan belas kasih-Ku untuknya di akhirat.'"

Serupa dengan riwayat itu adalah kisah mengenai Al Ghazali. Pada suatu hari Imam Al Ghazali tengah menulis kitab dengan penanya. Ditengah-tengah menulis kitab itu, tiba-tiba ia melihat seekor lalat terbang di sekitarnya, dan tak sengaja hinggap di tempat tintanya. Imam Al Ghazali, yang kasihan menyaksikan lalat itu menggelepar-gelepar berusaha melepaskan diri dari kubangan tinta yang lengket, langsung mengangkat lalat itu. Beliau lalu membersihkan tubuh lalat kecil itu dari tinta dan mengeringkannya dengan hati-hati, agar tidak menyakiti lalat tersebut. Setelah itu beliau membiarkan lalat itu kembali terbang dengan bebas.

Ketika Imam Al Ghazali meninggal dunia ada ulama yang bermimpi bertemu beliau. Ulama itu lantas bertanya, "Wahai Hujjatul Islam, apa yang telah Allah berikan kepadamu?" Dalam mimpi itu, Imam Al Ghazali menjawab, "Allah telah mengampuniku dan mencurahkan rahmat-Nya kepadaku." Ulama tadi kembali bertanya, "Apakah itu kerana kealimanmu dan banyaknya kitab-kitab bermanfaat yang telah kau tulis?" Imam menjawab, "Bukan kerana itu semua, tetapi Allah mengampuni dan mencurahkan rahmat-Nya padaku, disebabkan kerana belas kasihku kepada seekor lalat."


Sunday, 11 December 2011

Kepasrahan Sang Pencinta...

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah...

Hayatilah puisi dibawah ini... Tersentuh juga hati ini ketika membacanya... Saya copy dari facebook Saling mengingatkan untuk Shalat wajib 5 waktu dan shalat-shalat Sunnah



"KEPASRAHAN SANG PENCINTA"

 Dengan nama Allah,
 Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
 Ya Allah...
 Seandainya telah Engkau catatkan,
 Dia milikku tercipta buatku,
 Satukanlah hatinya dengan hatiku,
 Titipkanlah kebahagiaan antara kami,
 Agar kemesraan itu abadi ...

 Ya Allah...
 Ya Tuhanku yang Maha Mengasihi,
 Seiringkan lah kami melayari hidup ini,
 Ketepian yang sejahtera dan abadi,
 Maka jodohkanlah kami...

 Tetapi Ya Allah...
 Seandainya telah Engkau takdirkan,
 Dia BUKAN milikku,
 Bawalah dia jauh dari pandanganku,
 Luputkanlah dia dari ingatanku,
 Dan peliharalah aku dari kekecewaan...

 Ya Allah ya Tuhanku yang Maha Mengerti...
 Berikanlah aku kekuatan,
 Menolak bayangannya jauh ke dada langit,
 Hilang bersama senja yang merah,
 Agar ku sentiasa tenang,
 Walaupun tanpa bersama dengannya...

 Ya Allah yang tercinta...
 Pasrahkanlah aku dengan takdirMu,
 Sesungguhnya apa yang telah Engkau Takdirkan,
 Adalah yang terbaik untukku,
 Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui,
 Segala yang terbaik buat hamba-Mu ini...

 Ya Allah...
 Cukupkanlah Engkau saja yang menjadi pemeliharaku,
 Di dunia dan di akhirat,
 Dengarlah rintihan dari hamba-Mu yang dhaif ini,
 Janganlah Engkau biarkan aku sendiri,
 Di dunia ini maupun di akhirat,
 Menjuruskan aku ke arah kemaksiatan dan
 kemungkaran,

 Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman,
 agar aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup,
 Ke jalan yang Engkau ridhai,
 Dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh dan solehah...
 Ya Allah...
 Berilah kami kebahagiaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat,
 Dan peliharalah kami dari azab api neraka,

 Amin... amin.. amin... Yaa Rabbal'aalamiin...

Jangan pertikaikan...!!!

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah...


JANGAN sengaja lewatkan solat.
 Perbuatan ini Allah tak suka. Kalau tertidur lain cerita.

 JANGAN tidur selepas solat subuh.
 Nanti rezeki mahal (kerana berpagi-pagi itu membuka pintu berkat).

 JANGAN makan tanpa membaca Bismillah dan doa makan.
 Nanti rezeki kita dikongsi syaitan.

 JANGAN keluar rumah tanpa niat untuk membuat kebaikan.
 Takut-takut kita mati dalam perjalanan.

 JANGAN masuk ke bilik air tanpa memakai alas kaki (selipar).
 Dikhuatiri terbawa keluar najis dan mengotori seluruh rumah kita.

 JANGAN biar mata liar di perjalanan.
 Nanti hati kita gelap diselaputi dosa.

 JANGAN bergaul bebas di tempat kerja atau di dimana saja kita pergi.
 Banyak buruk dari baiknya.

 JANGAN ego untuk meminta maaf kepada kedua ibu-bapa dan sesama manusia kalau memang kita bersalah dan memaafkan mereka sekiranya mereka ada melakukan kesalahan kepada kita.

 Jangan bakhil untuk bersedekah.
 Sedekah itu memanjangkan umur dan memurahkan rezeki kita.

 JANGAN menangguh taubat bila berbuat dosa.
 Kerana mati boleh datang bila-bila masa.

 JANGAN banyak ketawa.
 Nanti mati jiwa.

 JANGAN terlalu susah hati dengan urusan dunia.
 Akhirat itu lebih utama dan hidup di sana lebih lama dan kekal selamanya.

 JANGAN mempertikaikan kenapa Islam berkata JANGAN.
 Sebab semuanya untuk keselamatan kita.
 ALLAH S.W.T lebih tahu apa yang terbaik untuk hamba ciptaanNya.

Bertanyalah pada diri apakah tujuanku hidup didunia ini???
Untuk Allah atau hanya untuk diri sendiri sahaja???

Islam agamaku...
Al-Quran kitabku...
Muhammad s.a.w nabiku...
Kaabah kiblatku..


 Renung-renungkan dan fikir-fikirkanlah.

Monday, 5 December 2011

Cara-cara mengawal diri daripada melakukan kemaksiatan


Assalamualaikum dan Salam Ukhwah...


1. Pastikan makanan dan minuman yang masuk ke dalam tubuh kita adalah halal dan baik kerana ia akan mempengaruhi jiwa kita.
2. Pastikan kita tidak berada pada tempat dan suasana yang mudah menjerumuskan kita kepada maksiat. Oleh itu, bergaullah dengan kalangan orang yang soleh dan sentiasa menghadiri majlis ilmu.
3. Tetapkan usaha mengerjakan solat berjemaah di masjid.
4. Banyakkan beristighfar dan berzikir.
5. Banyakkan bersedekah.
6. Hubungkan silaturahim.
7. Tanamkan keinginan untuk mendalami Al-Quran dan Al-Sunnah.



Rahsia Di Sebalik Sesuatu Bala Atau Musibah.

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah..


 Apabila seseorang itu ditimpa bala atau musibah, jika dia seorang yang berterusan melakukan maksiat kepada Allah, maka ketahuilah itu bukanlah balasan terhadap dosa dosanya, tetapi itu adalah sebagai pengajaran padanya supaya dia segera bertaubat kepada Allah s.w.t. Allah s.w.t dengan kasih sayangNya memberi peringatan kepada seseorang itu melalui musibah yang dikenakan kepadanya agar dia tidak terlalu jauh menyimpang dan mahu kembali kepada jalan yang benar.

 Ada ketikanya musibah itu terus saja dikenakan pada yang punya diri, ada ketikanya dikenakan pada anak isterinya atau pada keluarganya. Jika dia seorang awam yang baik tetapi kurang ibadatnya, maka musibah itu ada kalanya sebagai menambah pahalanya kerana syurga itu ada kalanya tidak diperolehi dengan berpuasa disiang hari dan beribadat di malam hari, akan tetapi ada kalanya syuga itu diperolehi melalui susah payah mencari rezki yang halal untuk menyara keluarga.

 Jika dia seorang yang soleh, maka musibah itu juga dikenakan padanya supaya dia bersabar dan dengan sabar itu dapat meningkatkan makamnya disisi Allah s.w.t.

 Begitulah sedikit hikmah atau rahsia di sebalik sesuatu bala atau musibah yang menimpa seseorang itu. Semuanya adalah kerana kasih sayang Allah kepada hamba hambanya, bukan kerana balasan atas sesuatu perbuatan hamba kerana balasan hanya akan berlaku di akhirat dan tidak akan pernah balasan itu diperolehi di dunia. Jika balasan atas setiap perbuatan diberi di dunia, nescaya Nabi kita Muhammad s.a.w tinggal di dalam istana yang indah indah. Tetapi balasan itu tidak diberikan di dunia malah ditangguhkan sehingga tiba hari pembalasan kelak.

 Maka setelah kita mengetahui betapa besar kasih sayang Allah s.w.t kepada hamba hambanya, seharusnya kita bersyukur diatas nikmat iman dan islam kerana keduanya daripada sebesar besar nikmat.

 Jika Ada Salah Dan Silap.. Sila Lah Tegur..

Thursday, 1 December 2011

Buat sahabat yang sedang berduka

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah...


  Sahabat, kudengar bahawa engkau sedang diujiNya.Tiada apa yang dapat ku lakukan selain hanya mengirimkan bait-bait ayat ini.Sahabat,apa jua ujian yang menimpamu adalah tarbiah dari Allah untuk menguji keimananmu..

   “Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”
-Surah Al-Ankabut ayat 2-3

  Manusia mungkin sering bertanya, kenapa harus aku yang menjalani masalah berat ini? Kenapa aku tidak bisa seperti orang lain, yang selalu terlihat bahagia? Ketahuilah, sahabat, bahwa Allah Maha Mengetahui yang terbaik bagi dirimu dan orang lain.

 “Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”
-Surah Al-Baqarah ayat 216

  Manusia memang mudah dirundung keluh kesah, dan itu harus disedari bahawa ianya datangdari syaithan. Sesungguhnya, bila hati ini penuh keyakinan bahwa Allah akan mengujinya sesuai kadar kemampuannya, maka hatinya akan tenang.

 “Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”
-Surah Al-Baqarah ayat 286

   Percayalah sahabat, kalau kamu beriman, maka kamu memiliki darjat yang paling tinggi, dibandingkan dengan insan lain yang tidak menghadapi ujian dariNya... Untuk itu, kuatkan hatimu dalam menghadapi ujian ini..

 “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi derajatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.”
– Surah Al-Imran ayat 139

  Caranya, agar kau kuat menghadapinya, bersabarlah. Dan bersabar itu tidak hanya cukup sekali, tapi harus terus menerus tanpa akhir hingga Allah akhirnya memenangkanmu atas ujian yang berat ini.

 “Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan).” 
-Surah Al-Imran ayat 200

  Sudah banyak kita dengar bahwa sabar dan solat adalah penolong kita dalam menghadapi berbagai ujian. Jadikanlah momen ujian kali ini sebagai bukti apa yang telah Allah janjikan itu. Khusyuklah dalam solat, dan rasakanlah nikmatnya ujian ini dengan kekhusyukan yang engkau dapatkan. Bahkan mungkin sulit engkau dapatkan jika engkau tidak diuji seperti ini.

 “Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk”
-Surah Al-Baqarah ayat 45

  InsyaAllah… Apa jua yang kamu lalui dengan penuh kesabaran, bukanlah hal yang sia-sia. Syurga yang indah adalah hadiah tertinggi bagi orang-orang yang sabar dalam ujian.

 “Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri, harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka…”
-Surah At-Taubah ayat 111

  Untuk itu, Sahabat…. Hanya pada Allah sajalah hendaknya kita berharap.

 “Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dariNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal.”
-Surah At-Taubah ayat 129

  Dan jangan pernah berputus asa dalam memohon rahmatNya.

   “… ..dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir.”
-Surah Yusuf ayat 12

  Teriring sayang dan cinta untukumu, sahabat… Semoga Allah memuliakanmu dengan ujian ini. Amin…


  ♥♥ ♥♥ ♥♥ ♥♥ ♥♥ ♥♥

Lelaki sebagai khalifah Allah di muka bumi ini

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah...


***********************************************************
Lelaki itu , dialah khalifah sebenar di muka bumi Allah yang fana ini. Dialah pentadbir, yang mengatur dan memerintah . Tanggung jawabnya besar. memelihara alam ini dari kerosakan. membawa negara ke mercu kecemerlangan. mengawasi masyarakat agar tidak tersasar. melestari generasi muda agar keimanan mereka terpelihara. dan menjaga ahli keluarga mereka dari api neraka.

“Lelaki ialah pemimpin bagi perempuan oleh kerana Allah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (perempuan), dan kerana lelaki selepas menafkahkan sebahagian daripada harta mereka.” [Surah an-Nisa, ayat 34]

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai ( perintah ) Allah terhadap apa yang diperintahkanNya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan”, Q.S. ATahrim/ 66: 6

*******************************************************
Ramai sekali lelaki yang taat , patuh kepada perintah Allah,.. memelihara diri dan berusaha pula memelihara keluarga mereka daripada menjadi bahan bakar api neraka..Alhamdulillah.. Namun, malangnya terdapat ramai juga para lelaki di luar sana yang menjadi punca kecundangnya maruah kaum hawa, terpalit dengan dosa kerana pujuk rayu mereka dan kerana nipisnya iman semua yang terlibat... Sesungguhnya syaitan itu sungguh tinggi tipu daya nya.. 

*********************************************************
Yang memandang , mengetahui, cubalah membantu menyedarkan..namun, jangan sesekali memandang insan-insan sebegini dengan pandangan hina dan cemuhan melulu.. kerana mereka sedang tertipu…dan andai kita pula mencemuh dan menjuih ,,sesungguhnya kita juga tertipu…tertipu dengan anggapan kita lebih baik, mereka lebih hina, kerana kita tidak begitu dan mereka sebaliknya. Allah maha mengetahui, namun setiap pilihan akan dipertanggungjawabkan.

Bangkitlah lelaki, jadilah khalifah Allah sejati.. Engkaulah pelindung dan engkaulah pemelihara..
Kaum wanita mu…


Bangunlah wanita kerana sesungguhnya kamu bidadari.. keluarlah dari belenggu kehinaan, masuklah kembali ke jalan Allah yang diredhai.. Kuatkanlah diri, kentalkanlah keimanan,..Jangan sesekali terpedaya dengan bisikan buruk tadi.. Yakinlah sesungguhnya pilihan Allah untuk mu adalah suami mu.. Jika bermasalah, carilah jalan penyelesaian tetapi bukan dengan nampak lelaki lain jauh lebih hebat dan sebagainya,….

********************************************************
Semoga sinar hidayah kembali menaungi kehidupan kita semua dan kita menjadi insan hebat yang penuh taqwa dan redha.

Tuesday, 29 November 2011

Orang Yg Tidur Meniarap Adalah Sahabat Iblis

Assalamualaikum dan Salam Ukhwah...


 ✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀
 Sabda Rasulullah saw : "Wahai Iblis, siapakah yang paling baik sekali padamu?"
 Berkata Iblis : "Ya nabi Allah,orang yang menjadi saudaraku yang paling dekat denganku ialah orang-orang yang meniarap ketika tidur, orang-orang yang berat matanya hendak di buka ketika waktu subuh untuk mengerjakan solat. Ketika itulah aku peluk dengan kasih sayang dan aku buaikan dia sehingga terbit matahari, demikian juga pada waktu solat yang lain. Aku akan kacau hatinya supaya tidak mengerjakan solat dengan pujukkanku."

 Rasulullah saw memperingatkan kepada umat Islam supaya sewaktu hendak tidur hendaklah sekurang-kurangnya membaca bismillah atau jika boleh hendaklah membaca Surah al-Fatihah, Surah al-Falaq dan Surah an-Nas serta membaca ayat Kursi dan lain-lain. Ini adalah supaya tidur tidak di ganggu oleh syaitan dan Iblis, ini adalah berdasarkan kepada keterangan dibawah ini.

 Maksud hadith Rasulullah saw yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim r.a :
 "Jika engkau hendak ke tempat tidur, hendaklah engkau berwudhu sepertimana wudhu untuk menunaikan solat, kemudian baringlah ke kanan dan bacalah : Ya Allah, aku serahkan diriku kepadaMu dan aku hadapkan wajahku kepadaMu. Aku serahkan perkaraku kepadaMu, lindungkan belakangku kepadaMu kerana suka dan takutku kepadaMu. Tidak ada lindungan atau benteng melainkan kepadaMu, aku percaya dengan kitabMu yang Engkau turunkan kepada nabiMu yang Engkau utuskan. Dan jadikanlah semua itu penghabisan apa yang Engkau katakan".
 ✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀✿❀ ✿❀